Berdasarkan catatan Lajnah Pentashihan Mushaf Alquran atau LPMQ banyak aplikasi Alquran yang belum ditashih oleh LPMQ Kementerian Agama . LPMQ pun menyarankan agar para pengembang aplikasi Alquran mentashih Alquran digitalnya untuk melindungi umat dari kesalahan penulisan Alquran.

Kepala Bidang LPMQ Kemenag Ustaz Deni Hudaeny Ahmad Arifin mengatakan, berdasarkan catatan 2018, saat ini di dunia maya terdapat sekitar 250 aplikasi Alquran yang beredar. Sebanyak 57 aplikasi di antaranya dibuat oleh pengembang dalam negeri dan sisanya dibuat pengembang dari luar negeri.

Dari sebanyak sekitar 57 aplikasi Alquran yang dikembangkan di dalam negeri, ada sekitar 10 aplikasi yang sudah ditashih oleh LPMQ. Hal ini sebagaimana diungkapkan Deni, Ahad kemarin.

Ia menerangkan, aplikasi Alquran yang sudah ditashih kebanyakan aplikasi yang dikembangkan penerbit besar. Ada juga yang hanya sekadar mengunggah aplikasi Alquran di dunia maya. Ustaz Deni menyampaikan para pengembang aplikasi Alquran bisa datang ke LPMQ untuk melakukan pentashihan.

Ia menerangkan, huruf Alquran digital biasanya tidak cocok diterapkan dengan semua jenis gawai atau komputer yang digunakan masyarakat. Sehingga hurufnya menjadi berantakan atau hurufnya berubah menjadi simbol.

Karena itu LPMQ sangat mendukung para pengembang aplikasi Alquran mentashih Alquran digitalnya guna menjamin kesahihannya. Dia menerangkan, untuk mentashih mushaf Alquran membutuhkan waktu 30 hari kerja.

islampos/admin

%d blogger menyukai ini: