Presiden Tunisia, Beji Caid Essebsi menilai penyelesaian terhadap konflik Palestina-Israel dapat dicapai secara adil hanya melalui solusi dari kedua negara tersebut dengan Yerusalem sebagai ibu kota Palestina. Hal itu disampaikan Essebsi dalam pidatonya pada pembukaan KTT Arab ke-30 di Tunis, Tunisia.

Ia menyerukan mengintensifkan koordinasi negara-negara Arab untuk mengakhiri semua keputusan dan langkah-langkah yang bertujuan merugikan perjuangan Palestina dan mengatasi semua hal yang akan merugikan hak-hak rakyat Palestina. Ia menegaskan perjuangan Palestina dan kerja sama Arab dalam sorotan internasional.

Sementara itu, Raja Salman bin Abdul Aziz yang memimpin delegasi Saudi ke Tunis menegaskan bahwa perjuangan Palestina akan tetap menjadi perhatian utama bagi kerajaan Saudi.

Hal itu terutama untuk pendirian negara Palestina dengan dengan perbatasan Yerussalem Timur sebagai ibu kotanya sesuai dengan resolusi legitimasi internasional dan inisiatif perdamaian Arab.

(republika/admin)